6.3.19

KM Ciremai vs KM Labobar

Halo! Akhirnya nemu juga saat yang tepat  untuk nulis dan akhirnya ada niat untuk menulis lagi!!

Long short story, akhir Januari sampai awal Februari  kemarin saya habis melakukan perjalanan dalam rangka pengabdian  masyarakat di Kabupaten Raja Ampat yang dinaungi oleh organisasi non profit YOUCAN. Menuju ke Kabupaten Raja Ampat kita melakukan perjalanan via laut dengan durasi kurang lebih 4-5 hari.

Kali ini saya akan mengulas dan mengupas tuntas fasilitas Kapal Labobar dan Kapal Ciremai serta menjabarkan plus minus dari keduanya.

Kapal yang kita gunakan di keberangkatan dengan menggunakan KM Ciremai yang berangkat dari Surabaya dan turun di Sorong dengan rute Surabaya - Makassar - Bau Bau - Sorong (tujuan akhir KM Ciremai ini sampai Jayapura ya. Oya. Harganya kurang lebih 700 ribu). Durasi perjalanan empat hari dan ga akan pernah terbayangkan kalau saya sanggup, haha! Sebelumnya sudah sempat 'nyicip' naik kapal dari Lombok ke Surabaya kurang lebih 20 jam an, dan aman-aman saja karena fasilitas memadai dan ga ruame. Sedangkan KM Ciremai ini belum keluar dari ruang tunggu aja udah berdesakan rebutan biar dapat tempat, dan terang aja, emang bener-bener kita ber 70 ini ga dapat tempat kalo ga pake porter. Nomor kasur yang ada di tiket kita itu ga berlaku alias emang harus dulu-duluan cari tempat. Kurang lebih ini kondisi hari pertama kita :

Barang pribadi dan barang donasi dan jemuran dadakan dan dan dan....
Memasuki hari kedua (malemnya sudah gerilya untuk cari tempat ke orang-orang yang mau turun Makassar) kami uda dapet tempat tidur enak dari hasil gerilya itu. Benar-benar seperti disurga huhu senang dapat tempat. Tapi kalau ga dapat kasur bisa ambil matras karena free untuk siapa saja ga kaya di KMP Legundi yang harus setor KTP untuk ambil matras.

BACA JUGA : KEDAI MAK JANNA SEJAK 1970

Trus kalo ga dapat tempat tidurnya dimana ?

Yang saya lihat, di KM Ciremai itu penuh dijadikan tempat tidur entah itu di tangga, depan kamar mandi, di kapal bagian luar, deket tempat sampah, dan dimanapun. Sempat mak deg sebenernya tapi ya normalnya emang kaya gini kali ya??

Begitulah. Ini masih sepi ya belum rame

Kalo ini keadaan kasur yang tersedia.
Bisa dibayangin lah ya kurang lebihnya.

Untuk makanannya sendiri juga miris huhu nasi karak dengan lauk telur rebus atau ikan yang dimasak embuh apa namanya, sepertinya cuma di rebus dan dikasi garem. Tapi dalam sehari pasti dapet 1x susu dan 1x jus. Beruntungnya Mbak Ayuri (temen satu divisi yang merangkap jadi konco kenthel) bawa berbagai persediaan kayak kering tempe, abon, dll.

Fasilitas lain terkait urusan perut adalah adanya kran air panas free, yang suka ngopi,ngemie, dan lain-lain silahkan bawa amunisi sebanyak-banyaknya.

Ketika jenuh dengan konsumsi dari Pelni bisa juga jajan ke Peli Mart, harga nasi ayam 25.000an dengan nasi pulen dan banyak. Hari ke empat di Pelni saya memutuskan buat beli itu dan buahagiaaaaaaa setelah berhari-hari makan nasi karak :(
Bisa ngopi sambil liat TV atau makan ayam~

Di beberapa spot ada kamar mandi dan fasilitas TV. Ada kamar mandi yang kotor parah dan ada juga yang lumayan bersih,jadi pinter-pinter hunting aja ya kalau ga betahan. Oya, satu-satunya yang saya sukai dari kapal ini adalah mushola nya yang adem dan wangi dan teratur ada jamaah juga pasti sebelum solat ada ceramah dll.

Nah, kurang lebih kayak gitu yaa. Mari sekarang kita move on ke kapal selanjutnya.

Pulangnya saya pakai kapal yang berbeda dengan rute berbeda pula, namanya KM Labobar. Rute perjalanannya Sorong - Ternate - Bitung - Donggala - Balikpapan - Surabaya dengan durasi perjalanan lima hari lebih. Hua. Lebih lama karena muter lewat atas dulu dan yang bikin saya gemeter jalur yang dilalui. Akhirnya saya memutuskan turun di Ternate dan singgah sekaligus silaturahmi dengan teman-teman Ternate.

Sudah bersiap kuda-kuda untuk segera lari biar ga terulang kejadian pas berangkat, begitu masuk kapal pada berebut kaya biasanya tapi waktu sampe dalem ternyata ga se hectic pertama dong. Banyak kasur yang kosong dan kita bisa langsung tidur huaa!

Hal ini (mungkin) karena sistem kasurnya susun jadi bisa menambah jumlah kasur dua kali lipat. Ga ada pemandangan orang-orang ngemper sampe ke luar dek kapal gitu-gitu deh, tangga juga sepi dan nyaman untuk dilewati secara di KM ciremai tangga juga dibuat tidur :(

Tangga terasa lengang~
Fasilitas kurang lebih sama ya seperti PELNI Mart, tempat karaoke (berbayar), musholla, toilet, air panas untuk makanan-minuman, dan lain sbeagainya. Tapi yang membedakan disini ada butiknya dong :(( Selain itu yang jualan asongan juga lebih variatif dan lebih sering muter daripada di KM Ciremai sehingga bisa jajan lebih. Kalo waktu di Ciremai rasanya kaya gada makanan selain nasi dari PELNI huhu. Selain itu disini apa-apanya menurutku lebih bersih dan gak seriweuh kapal Ciremai. Gaktau entah karena sepi apa gimana atau lagi sepi gatau pokonya lebih nyaman lah. Selain itu juga di luar dek ada banyak yang jual tas noken, cucok meong buat oleh-oleh mulai dari 150.000-250.000 harganya.


Musholla lebih besar dan full AC

Jual noken~~




Nah. Kesimpulannya kalo pakai KM Ciremai durasi perjalanan lebih singkat tapi.. ya begitulah. Tapi Labobar meskipun lebih lama tapi menurutku jauh lebih nyaman. Untuk makanan PELNI ya gitu-gitu aja, gada yang bisa dipilih, cuma pedagang asongan di Labobar jauh lebih variatif untuk pilihan jajan daripada di Ciremai.

Siap berlayar ke Raja Ampat?

hehe.

Wawa Yasaruna's

2 komentar:

  1. Eh beneran di kapal pelni ada kran air panasnya? Sebelahana biasanya?
    4 hari di atas kaoal ga kebayang gimana rasanya hehe. Itu ga musim mudik lebaran aja udah penuh sesak, gimana pas musim mudik ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, ada di dek 4, tapi jangan pas jam ambil makan karna pasti rame bgt, dekat sama lokasi ambil makan hehe. Iyaa nih, pengalaman kemarin emang rame tapi blm tau deh kalo d waktu lain spt apa hehe

      Hapus