8.11.18

Potensi Tersembunyi Kota Seribu Kue

Saya gak ngerti ini sudah postingan tentang Muntok yang keberapa, jelasnya kota kecil ini bener-bener bikin saya jatuh cinta sejatuh-jatuhnya. Emmmtalah.Gak melebih-lebihkan sih, tapi emang potensinya banyak banget meskipun masih jarang disinggahi pengujung karena letaknya yang jauh dari pusat Kota Bangka.

Sebelumnya saya juga gak tahu menahu tentang julukan ini, yang ternyata memang tercatat di MURI sejak tahun 2010. Diawali dnegan acara hari jadi Kota Muntok dan menyelenggarakan Festival 1000 Kue selama tiga hari, ternyata jenis kuenya mencapai 217 sehingga jadilah julukan ini dan telah diresmikan juga.

Kalau kita cuma denger 'konon katanya' dan sekedar julukan ya kurang seru dong? Setelah bertanya warga setempat dimana pusat kue-kue tersebut, kami langsung menuju TKP yaitu di sebrang Masjid Jami dan Klenteng yang menjadi landmark Kota Muntok ini, kebetulan banget bisa sekalian!

Kue-kuenya literally buanyak! Kecil-kecil juga harga rata-rata cuma seribuan, jadi bisa mencoba banyak macem. Sebenernya kuenya juga ada seperti jajanan pasar di Jawa, jadi yang saya coba yang bener-bener khas Muntok dan gada di daerah saya.





Setelah memilah dan memilih, melihat-lihat sebentar ke klenteng dan gak jauh dari situ ada tempat kopian yang ciamik. Masih jam setengah 7 padahal, mantep lah nyicip jajanan sambil ngopi pagi hehe.

Yang bikin menarik adalah salah satu jajan Muntok yang bernama Kue Pelite, jajanan dengan tepung beras, santan, dibungkus dengan daun pandan, rasanya legit dan gurih! Pelite ini merupakan faforit Soekarno ketika di asingkan di Muntok.

Kue Pelite !
Selain itu saya juga nyoba lakso/laksa, dari tepung beras juga tapi disiram kuah tengiri gitu. Rasanya yaaa lumayan lah haha. Saya kira bakal bisa ketemu lakso-lakso yang lain karena bukan cuma makanan khas Muntok melainkan khas Bangka Belitung. Ternyata pertemuan pertama dan terakhirku dengan lakso ya di Muntok ini.

Lakso
Selain itu banyak juga jajanan lain seperti roti asin, kue rangai kelapa, kue lapis, dan lain sebagainya.

Kopi pagi dan kue muntok!
Bila berkunjung ke Muntok jangan sampai ga nyoba kue pelite nya ya, dijamin bakal terbayang-bayang rasanya samapi sekarang haha.


Tuh, banyak kan?

hehe

Wawa Yasaruna's

7 komentar:

  1. Issshhhh kue2 nyaaa, kliatan enak semuaaa :) . Aku punya temen di bangka mba, dan dia srg ngajakin ke kampungnya. Tp memang blm ada kesempatan. Selain kue2 di atas, aku jg pgn banget icipin pempek bangka yg katanyaaa, jauh lbh enak drpd pempek palembang :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sempat surfing di internet, bentuk pempek nya juga lain dr yang di Palembang. Tapi belum keturutan juga buat nyobain huhu :(

      Hapus
  2. Itu di Bangkanya atau Belitung ?

    BalasHapus
  3. liatt kuee jadi lapeer, klo laperr jadi baperr hahaa

    BalasHapus
  4. lihat kue pelite, sepintas seperti nogosari, jajanan jawa timur yang isinya pisang. Aku jadi penasaran dengan rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, bentuknya mirip memang mba tapi rasanya beda, legit legit pandan gitu enak pokoknyaa

      Hapus