11.9.18

One Day in : Palembang

Over excited menuliskan hara-huru perjalanan trip ke Sumatra. Trip ini memang sudah saya rancang lama dengan durasi perjalanan kurang lebih sembilan hari dan tembus ke tiga pulau dan dua provinsi. Tujuan pertama dari trip ini adalah singgah di Palembang untuk nonton Asian Games (momentum banget memang!) serta jalan-jalan di sekitar pusat Kota Palembang.


By the way dalam trip ini saya melakukan perjalanan darat laut angkasa aliasnya menggunakan transportasi darat, laut, dan udara. Dari Malang naik bis ke Surabaya, lalu naik pesawat ke Jakarta, lanjut kapal dan bis ke Palembang. Kok ribet amat? ya gapapa haha.

Dari Jakarta ke Palembang menggunakan Bis Pahala Kencana yang normalnya 250.000 rupiah, saya dapet dengan harga 207.000 via Traveloka. Ohya sekarang Traveloka udah bermitra sama beberapa bis jadi memudahkan untuk trip via darat selain kereta. Durasi perjalanan sekitar 17 jam dari Terminal Kalideres Jakarta menuju Palembang, awalnya bis katanya dateng jam 14.30 ternyata baru dateng jam 16.40 an, yoweslah gakpapa~



Setelah melewati Selat Sunda, rumah panggung Lampung, dan perkebunan sawit akhirnya tiba di pemberhentian terakhir yaitu di pool Bus Pahala Kencana (KM 12 palembang) sekitar jam 10.00 lah. Awalnya kemana-mana mau ngojol (ngojek onlen) tapi kok merogoh kocek banget, akhirnya kita naik Trans Musi meskipun berbekal gak ngerti apa-apa. Menuju ke Ampera bisa ditempuh banyak cara ya bisa naik angkot maupun Trans Musi. tTernyata petugas trans sangat profesional hehe memudahkan penumpang awam seperti saya ini. Awalnya tujuan kami ke Ampera tapi karena mumpung bisa langsung ke Jakabaring Sport City (JSC) akhirnya kita langsung kesana untuk ikutan acara dan pertandingan terakhir Asian Games yaitu pertandingan Thriatlon. Yaah meskipun ternyata telat karena bisnya awalnya juga telat. Yoweslah gakpapa #2 ~ 



Dengan adanya Trans Musi ini sangat membantu kami-kami yang backpacker, murah, adem, nyaman! Kemanapun cuma 5000 jadi rajin-rajin tanya sama petugasnya kalo mau ke tujuan ini harus transit dimana dan naik trans yang mana.


Selain itu kalau kalian cuma punya satu hari di Palembang, tamasya di sekitar Jembatan Ampera yang mana adalah jantung Kota Palembang dengan berjalan kaki adalah solusi! Banyak yang bisa kita lakukan dari wisata sejarah, jelajah kota, sampai kuliner.Yah tentunya jangan di siang bolong ya karena panasnya Palembang biking spaneng shay.

Siang hari bisa digunakan untuk nyantai dan istirahat, cari aja ruangan ber AC buat singgah sembari menunggu sore. Ketika keadaan sudah mulai masuk akal baru deh bisa jalan-jalan santuy di sekitar Ampera.  Ohiya waktu itu sempet juga mau coba LRT yang cuma ada karena Asian Games aja, e ternyata antrinya warbiayasa jadi yaaa naik trans aja untuk mempersingkat waktu.

Disekitar Jembatan Ampera ada Benteng Kulo Besak, Museum Sultan Mahmud Baddarudin dan sentra-sentra kuliner yang berjejeran. Jangan pernah melewatkan njajan pempek di tepian Sungai Musi karena murah pol huhu cuma seribu harganya dan wenaks :( Sentra kuliner di bawah jembatan mayortias makanan khas sini seperti olahan pindang, pempek, tekwan, model, dan lain sebagainya. Tapi gak jarang juga sih makanan nusantara lain seperti bakmi&nasi goreng. Selain itu ditepian Sungai Musi juga banyak resto dan waralaba kok, secara Palembang ini juga termasuk kota metropolitan.

Pengalaman saya tamasya di Kota Palembang ini diawali dengan berjalan sore di tepian sungai sambil jajan pempek & otak-otak, lalu motret keadaan sekitar dan naik kapal biar bisa liat rumah-rumah nelayan. Harga normalnya 150ribu tapi kita tawar dong jadi 50ribu hehe. Lumayan seru karena kita menyusuri Sungai Musi dan lihat secara langsung kehidupan ditepi sungai. Ada anak-anak main loncat indah, ibu-ibu cuci baju, bapak-bapak santai sambil ngopi, beh. Indah.



Menyusuri Sungai Musi !
Setelah puas keliling kami jalan kurang lebih dua kilometer untuk memburu Mie Celor, dan kebetulan banget ada di sentra kuliner pempek jadilah kita sekalian tamasya lagi. Kali pertama banget nyoba Mie Celor dan amazed sama rasanya, karna emang bener-bener rasa yang baru. Mie gurih santen ada udangnya jugak terus pake telor. Tapi satu porsi masih terlalu banyak jadi next kalau beli lagi bakal seporsi berdua aja heu. FYI harga satu porsinya Rp 20.000.


Selain nyoba Mie Celor kami juga nyoba Tekwan, hemm.. ga ngerti terbuat dari apa tapi yang jelas bahan bakunya kurang lebih sama kaya pempek lalu disiram kuah serta ditambah mie bihun, timun, dan jamur. Lumayan lah yaa, anget di badan.


Di sentra ini banyak menjual panganan khas Palembang yang tentunya ga jauh-jauh dari ikan seperti otak-otak, amplang, model, pempek, dan sebagainya.


Amplang! 


Malemnya kita hunting foto landmark Palembang yaitu Jembatan Ampera, cantik juga dengan lampu warna-warni yang kelap kelip serta keramaian. Gak lupa swafoto dong di tulisan "Ampera" nya sebagai bukti kalo emang pernah ke Palembang.



Sebenarnya masih banyak yang bisa dilakukan di pusat kota seperti menyebrang ke Pulau Kemaro, main-main ke tempat bersejarah dan museum serta nyoba kuliner apung. Tapi kita harus segera move ke Bangka. Jadi, kalo cuma punya waktu sehari maksimalkan di sore-malam ya, ngopi di tepian Sungai Musi juga seru kok sambil jajan makanan khas Kota Wong Kito Galo ini.

Tonto video blog kami ya di :



hehe

Wawa Yasaruna's

Tidak ada komentar:

Posting Komentar