18.1.18

Keberagaman Pantai Ternate

Iyey! Akhirnya ada waktu untuk melanjutkan perjalanan panjang selama libur tiga bulanan kemarin. Liburnya 3 bulanan yang lalu dipostnya libur sebulanan sekarang hehe. Setelah kisah main-main ke Makassar kemarin saya melanjutkan perjalanan ke Ternate untuk mengikuti serangkaian acara Jambore Fotografi Mahasiswa Indonesia (JFMI) ke X di Ternate, Maluku Utara. Jadi sebenernya Ternate sendiri adalah pulau yang kecil. Kata mas-mas panitia (aduh lupa namanya) yang jemput saya dari bandara, luas mengelilingi Ternate cuma sekitar satu setengah jam aja. Wew.

"Sesaat lagi pesawat akan mendarat di Bandara Sultan Baabullah Ternate..."

Saking kecilnya pulau ini sampai-sampai kalau saya mau beli segala sesuatu kebutuhan primer yang biasa bisa kita beli di minimarket, kalo di Ternate kita harus jalan kaki ke Mall yang emang cuma satu-satunya. FYI disana nggak ada ind*mart dan semacamnya :) Selain itu kemana-mana lebih fleksibel dengan jalan kaki karena kotanya emang kecil, ojek-ojek online pun gak ada yaa jadi jangan kira kita serba terfasilitasi disini hehe.

Banyak banget hal baru yang saya pelajari dari kota yang pernah jadi "jujukan" penjajah di masa lalu ini, kotanya sederhana banget dan sangat kaya akan destinasi. Mulai dari hal-hal yang berbau sejarah dan heritage, kekayaan wisata baharinya, arsitektur oldies, bahkan makanan disana juga sangat baru bagi saya sehingga suatu kehormatan bisa menginjak tanah Maluku Utara ini.

Ngomongin tentang kekayaan alam Ternate, mereka nggak hanya kaya akan rempah-rempah tapi juga laut-lautnya yang sangat beragam, bening, serta eksotis. Memang sih nggak semua pantainya bening, cuma menurut saya laut Maluku ini emang punya cirikhas nya sendiri.

Yang pertama Pantai Fitu.


Pantai ini selalu jadi primadona wisatawan ataupun turis yang berkunjung karena panoramanya ada di uang seribu rupiah. Sebenernya kawasan ini cuman pemukiman aja tapi berkat duit seribuan akhirnya kawasan ini mendadak jadi tempat wisata. Dinamakan Pantai Fitu karena kawasan ini berada di daerah Fitu haha.

Waktu itu lagi sore jadi airnya surut lumayan banyak dan kesurutan ini jadi wadah anak-anak sekitar buat main di pinggiran laut. Tanahnya jadi kelihatan semi-semi lumpur gitu dan banyak binatang yang muncul seperti bulu babi dan bintang laut. Banyak nilai plus dan kepuasan batin tersendiri bagi saya buat ngelihat apa aja di Pantai Fitu ini termasuk main bareng anak-anak sekitar. Jadi anak-anak pesisir ini mainannya hal-hal yang ada di alam ya :))

Bocah-bocah
Lanjut ke Pantai Sulamadaha.

Awalnya sih karena mendung jadi terlihat biasa aja, tapi setelah trekking kurang lebih satu kiloan kita bertemu dengan teluknya yang seger dan bikin hasrat pingin nyebur, ternyata bening keijo-ijoan ! Temen-temen peserta yang lain pada mandi dan naik perahu buat basah-bahasan tapi namanya juga saya hehe males kalo uda harus berurusan sama berenang dan sebagainya cuma nonton sambil bersantai makan Pisang Bulubebek. Kalo dilihat-lihat lebih menyerupai lagoon di negara-negara seperti di Filipina gitu sih hehe.

Teluk di Pantai Sulamadaha
Ohiya FYI mayoritas pantai disana nggak berpasir tapi berkarang gitu, jadi highly recommended kalo pakai sendal gunung aja. Banyak yang udah jadi korban berdarah-darah karang laut Ternate hahaha.

Kaki hitamku, diantara karang hmm
Ada juga pantai-pantai di pinggir jalan, banyak sih...

Istilahnya sih kalo kita ke pinggiran, lihat kedepan ada laut lihat kebelakang ada Gunung Gamalama. Gitu. Ah kata-kata ga bakal berhasil mendeskripsikan kota ini pokoknya. Sepanjang kita motoran gitu karena emang dekat dengan laut jadinya banyak pantai-pantai yang bersebelahan, biasanya digunakan sekalian untuk taman kota atau tempat rekreasi. Contohnya landmark Kota Ternate dan Pantai Falajawa.



Pantai Jikomalamo dengan segala keluarbiasaanya!

Lanjuttt ke Pantai terakhir yang saya singgahi di Ternate yaitu Jikomalamo. Kalau kalian follow Instagram @exploreternate dan akun-akun serupa lainnya, pantai ini paling sering muncul karena selain bening banget juga jadi surganya para penyelam. Pemandangan bawah lautnya warbiyasah sis!

Ritual nyebur-nyebur tetep dilakukan dong sama temen-temen, saya mah karena dasarnya ansos padahal takut berenang  lebih memilih leleyehan sambil ngobrol sama temen-temen lain yang sama-sama gak nyebur. Ada yang pernah ngalamin gaksih mengatasi rasa trauma akan nyebur? Kalo ada kasih info ya huhu menyiksa banget.





Tapi ada untungnya sih nggak basah-basahan.  Saya jadi punya waktu lebih buat motret sana motret sini dan berkeliling.  Bahkan bisa dapet momen senjanya yang asyik,  ketika yang lain lagi pada bersih diri saya bisa khidmad menikmati lukisanNya.


Itu dia berbagai pantai di Ternate yang bisa saya share, tentunya masih banyak banget keeksotisan dari tanah bekas jajahan ini. Semoga bisa balik kesana!

hehe

Wawa Yasaruna's


2 comments:

  1. Abis baca ini langsung googling harga pesawat ke Ternate :') wkwkwkwk.

    Wah, beneran cuma 1.5 jam? Itu udah lingkaran penuh Ternate? Kalo gitu 3 hari cukuplah ya eksplor sampe habis?

    ReplyDelete
  2. Kita sama... Aku tuh suka ama segala sesuatu yg berbau ekstreme, tp takut banget kalo berkaitan ama air. Makanya itu alasan kenapa aku jrg traveling di indonesia, krn kebanyakan wisatanya pantai. Sementara aku ga bakal mau berenang, diving atopun snorkeling. Nyebur aja takut banget..

    Tp kalo udh melihat foto pantai2 gini, lgs berasa pengeeeen banget bisa kesana mas. Pantai2 di timur indonesia memang paling cantik dibanding lainnya ya

    ReplyDelete