11.1.18

About Malang : Ke Malang tapi ga ke Bromo? Rugi!

Kalau kata pepatah banyak jalan menuju Roma, artinya dalam mencapai sesuatu masih banyak cara alternatifnya. Termasuk menuju ke Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) yang terletak di empat kabupaten yaitu Kabupaten Malang, Pasuruan, Probolinggo, dan Lumajang.

Kaldera Bromo dari puncak kawah
Saya pribadi dari lahir sudah tinggal di Malang, dan baru merasakan berkunjung ke TNBTS sewaktu kelas satu SMA. Tapi kebanyakan orang Malang sendiri belum pernah main-main ke sini yang lebih terkenal sama Bromo nya. Saya sendiri lupa sudah berapa kali berkunjung karena selalu ada aja jalan untuk balik kesini, mengingat dari rumah saya via jalur Tumpang kalau ditempuh pakai motor cuma satu setengah jam saja. Bahkan saya pernah salam satu bulan tiga kali main-main kawasan ini, heu. 


Pengalaman pribadi mulai dari ramai-ramai mendaki ke Ranu Kumbolo dan Semeru (bisa dilihat disini, sini), main bahkan kemping di Ranu Pani dan Ranu Regulo , ke Bromo lanjut ke Madakaripura (jalur Probolinggo, bisa baca disini), berdua sama Farah naik motor dan melawan ganasnya lautan pasir berdua hahaha, bareng temen-temen SMA (disini) dan temen-temen main, liputan dan main ke Bromo via Wonokitri Pasuruan (bisa baca disini), sampai ke Puncak Bromo 29 (B29) via Lumajang (baca disini). Sebenernya masih banyak kalo ngomongin kawasan ini karena memang banyak yang bisa ditelisik, salah satu lainnya adalah Coban Pelangi. 

Jadi intinya, mau ke TNBTS lewat pintu Malang, Pasuruan, Probolinggo, maupun Lumajang semuanya bisa! 

Nah, kali ini Wawa mau berbagi informasi tentang kawasan TNBTS serta tips and trick bagi temen-temen yang nihil info dan belum berpengalaman kesini hehe. Semua Foto dan informasi aseli dari saya pribadi ya.

Pilih pintu masuk sesuai kebutuhanmu!

Uda saya sebutin kan beberapa kali kalo pintu masuknya aja terletak di empat kabupaten haha, jadi pilih aja mana yang paling dekat. Misalnya domisili Surabaya bisa lewat jalur Probolinggo atau Pasuruan which is lebih dekat. Tapi setiap wilayah juga ada plus minus nya, jalur Probolinggo kalau malam lebih serem dari jalur Pasuruan, jadi pilih aja sesuai kemampuan dan keberanian.

Selain itu setiap wilayah juga punya panorama yang beda-beda, kalo jalur Tumpang (Malang) lebih banyak ranu (danau) nya, juga bisa mampir ke Coban Bidadari dan Coban Pelangi. Selain itu buat pecinta fotografi kalo lewat jalur Tumpang bisa banget mampir di Desa Ngadas dan Jarak Ijo karena bisa dapet portrait sama human interest nya Suku Tengger.

Kalo mau nyunrais a.k.a liat matahari terbit bisa lewat jalur Wonokitri (Pasuruan), disarankan berangkat jam jam 12 malam aja dari Malang biar ka kelamaan nunggu matahari terbitnya karena dingin bangeud sis! Selain itu kalian juga bisa ngecamp di bukit kingkong buat daper sunrise dan
pemandangan endeus seperti ini :



Via Lumajang lebih menawarkan wisata kempingnya yaitu B29, dulunya akses masih susah tapi sekarang motor uda bisa sampe puncak sehingga gausa cape cape trekking. Saya udah dua kali kesini, lautan awannya ajibbb!

Lautan diatas awan B29 Lumajang

Life is about choice.

Pilihan Kendaraan

Kalau kamu orang Jawa Timuran atau anak Ngalam-Ngalam aja disarankan untuk pakai motor karena lebih fleksibel dan bisa mampir ke tempat-tempat lain yang masih searah, asalkan motornya  mumpuni. Tidak dianjurkan pakai motor matic ke kawasan ini karena memang sangat berbahaya mengingat medannya susah ditebak dan bikin kampas rem gosong, tapi gapapa juga sih kalo emang udah berpengalaman. Kalau emang pingin naik motor bisa sewa motor sekitaran Malang, harga sewa motor sekarang kisaran 50-100 ribu perharinya.

Meskipun naik motor berdua saja tetep budal! Murah meriah!
Pilihan lain yang lebih safety dan ga bikin capek adalah pakai Jeep yang harga sewanya sekitar 500-700 ribu untuk ke Bromo aja dan ada yang sampai 1.400.000 an kalo sama destinasi-destinasi lain kaya Ranupane, Madakaripura, dan lainnya.


Destinasi Lain
  • Jalur Probolinggo bisa singgah juga ke Air Terjun Madakaripura
  • Jalur Tumpang bisa singgah ke Coban Bidadari, Coban Pelangi, Ranu Regulo, dan Ranu Pani.Bisa kemping du dua ranu tersebut, cuma bayar parkir aja hehe.
  • Jalur Lumajang bisa singgah ke Goa tetes dan Coban Tumpak 1000 + Puncak b29 
  • Jalur Pasuruan bisa singgah ke Penanjakan dan Bukit Kingkong
Goa Tetes
Pagi hari di Ranupani

 Budget

Sesuai yang udah saya tulis di atas, budgetnya ya sesuai kebutuhan dan prioritas masing-masing. Kalo mau murah ya pake motor aja karena sewa Jeep merogoh kocek banget, tinggal bayar bensin sama pintu masuk aja. Selain itu lebih fleksibel untuk mampir kemanapun kalian mau.

Harga tiket masuk update-an 2018 sekitar 35.000 rupiah, berlaku disemua tiket masuk kok. Selain itu untuk makanan di Bromo juga masih masuk akal harganya, terutama di daerah bukit teletubbies dan kawah banyak warung-warung yang menjamur. Mie instan harga 5.000-10.000 rupiah, kopi 5.000 rupiah, dan banyak juga oleh-oleh seperti syal, kupluk, maupun bunga Bromo. Untuk penginapan yang pernah saya singgahi rata-rata Rp150.000 sampai Rp250.000 an bisa diisi sampai orang delapan bahkan ada yang lebih, kalau mau lebih hemat lagi bisa bawa tenda dan kemping bareng-bareng.

Spot Sunrise & Sunset Terbaik

Untuk melihat matahari terbit yang asoy sebenernya bukan di penanjakannya, masih satu wilayah sih sama penanjakan tapi namanya Bukit Kingkong. Kalau di penanjakan kalian bakal terhalang dan penuh orang dengan tongsis, mending di Bukit Kingkong ga riweuh dan bisa kemping juga! Selain itu di B29 juga keren buat nyunrais, pemandangan diatas awannya juga. Selain itu Ranu Kumbolo juga jadi salah satu destinasi utama pemburu sunrise, apalagi waktu bulan-bulan Mei-Juni sunrisenya cakep.

Sunrise di Ranu Kumbolo (2013)

Kalau sunset sendiri mungkin jarang di kawasan TNBTS ini, kalau dirasa terlalu jauh untuk ke B29 silahkan mampir aja ke Dusun Jarak Ijo yang letaknya di jalur Tumpang. Meskipun belum banyak yang tau tapi dusun ini punya sunset eksotis hampir setiap harinya. Saya pernah empat hari berturut-turut di dusun ini dan selalu dapat sunset serta gumpalan awan.

Sunset Dusun Jarak Ijo

Dusun Jarak Ijo

Nah, mungkin kalau masih ada yang mau ditanyakan bisa tulis di kolom komentar atau japri saya lewat Instagram disini.

hehe

Wawa Yasaruna's

4 comments:

  1. Aaah, Bromo emang selalu ngangenin ya. Udah 2x ke sana tapi kayaknya kalo diajak balik lagi pasti ga nolak. hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang eksotis banget Mba Miraaa. Btw kita tidak pernah brjodoh untuk bertemu ya :(

      Delete
  2. Aku dong udah sampe Malang tapi belum pernah ke Bromo hiks sedih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahh jadi kapan dong mau ke Malang lagi :))))))

      Delete