9.7.16

Yogyakarta Ramai

Selamat berlibur panjang fellas ! By the way ini sudah situasi pra lebaran jadi pada lagi asyik-asyiknya untuk prepare mudik, bikin jajanan lebaran, atau bahkan ada yang masih ga ngapa-ngapa in kaya saya. Just like nothing to do all the time. 

Awal Mei lalu ada long weekend tanggal 5-6 dalam rangka kenaikan Yesus Kristus dan Isra' Miraj dan kebetulan banget jatuh pada hari Kamis-Jumat so long long weekend kan sampai Minggu. Biasanya di hari-hari yang long weekend kaya gini saya gak bakal mau diajak ngetrip apalagi ke kota-kota yang kondang karena pasti raaaame dan maaacet karena bukan tipe anak holiday banget anaknya.

But, ini semua demi kamu #halah.

So, alkisah di suatu Hari Sabtu ada seorang teman dari Banjarmasin sebut saja dia Alfin yang tiba-tiba nyeletuk "Wa ayo Jogja" , langsung dijawab oleh seorang Wawa dengan omelan panjang lebar 3 paragraf tapi ujung-ujungnya.... ayo! Hngggggg. Sebenernya bukan waktu yang tepat untuk ngetrip karena pasti Jogja lagi ramai-ramai nya dan apa-apa mahal. Tapi yaudahlah kan kasian anak rantau Banjarmasin belum kenal tanah Jawa #semogabeliaunyagabaca #disantetorangbanjarsoon.

Keputusan dari trip kami adalah berangkat Hari Selasa malam dan Rabunya kita bolos dua mata kuliah ehehhe biar ga dapet pas rame-ramenya Jogja gituloh harapannya. Naik bis dari Malang-Surabaya terus oper Surabaya-Yogyakarta dan saya udah santai ga was-was karena udah pernah ngalamin trip ini sebelumnya jadi lebih paham hehe.

Kita berdua sampai di Jogja jam 5 pagi , ishoma sebentar di masjid terminal sambil nungguin Trans Jogja buka. Cus naik Trans dan segera istirahat mandi-mandi dan sempat ada salah faham sama agen sewa motor, padahal kita sewa dua hari tapi kita cuma bisa sewa sehari what the hell. Setelah bete-betean sebentar sama Mas Joni ( mas yang nyewain motor ) tapi tetep cuma dikasih sehari doang untuk sewa kita langsung deh ke destinasi pertama kita yang udah penasaran bangeeet : Keleus Biru yayyy!!

Jarak dari pusat kota ke Kulonprogo sekitar 38km kalau lihat di google maps dan saat itu kita pakai aplikasi Waze yang sangat membantu directionnya. Makasi mba-mba Waze, gut job. Masuk akal sih kalau jaraknya 38km an karena kurang lebih satu jam setengah kita sampai deh di Kalibiru Kulonprogo meskipun sempat soktau ikutin mas itu aja ikutin mbak itu aja pasti mau ke Kalibiru ternyata enggaakkk.

Diluar perkiraan jalannya bahaya bangeeet apalagi untuk mobil, mungkin mereka-mereka yang berhasil nyetir mobil ke Kalibiru adalah dewa. Asli. Serem jalannya naik motor aja deg-deg an daaaaan ternyaataaaa ramai bung.

Ok let me tell u about the situation ya... Rame, panas banget, foto sampai ngantri-ngantri, track menanjak hebat.


Hal-hal yang bisa kalian nikmati di Kalibiru Kulonprogo ialah... Foto. Iya. Foto. Saya sebenernya sempat kaget sih begitu sampai di point of selfie nya , ada beberapa pos yang bisa pilih untuk fefotoan dengan harga yang beda-beda. Pos 1 dan 2 sekitar 15 ribu dan pos 3-4 sekitar 10 ribu gitudeh. Kita dibuat kaget lagi sama antriannya pos 1-2 sekitar (masih) 40 orang lagi dan yang paling sepi dan kita pilih adalah pos 3 kalau ngga salah, pos yang paling jauh dengan antrian 25 orang lah masih manusiawi.

Pos damba an para manusia , pos 1 dan 2 

Saya jadi mikir betapa begininya ya sekedar mau selfie dengan background pepohonan dan danau , nungguin antrian lamaaa banget dan ketika uda di lokasi eh dilihatin orang banyak dan segenap orang ngantri lainnya, berasa konser saya disana yang nonton banyak, maaaluuuuuuu.


yaakk satu dua satu duaa

Sembari nunggu kita leyeh-leyeh di salah satu tempat duduk yang sebenernya cozy dari kayu juga ngegantung gitu dan bisa buat foto loh daripada harus ngantri. Kenapa manusia-manusia ini ngga kreatif, daripada ngantri mending foto disono (ngomong ke diri sendiri).

Setelah dapetin nomor antrian kita dikasih semacam pengaman biar di lokasi engga kenapa-napa dan lumayan oke safety nya ada yang jaga di atas dan bawah. Tapi ya gitu, dilihatin orang se-Indonesia Raya huff.






Kalian bisa minta difotoin mamang-mamang fotografer dengan harga 25 ribu untuk ongkos kamera dan 5 ribu rupiah per foto nya tapi kita pada saat itu cuma minta di fotoin pake kamera kita sendiri deh jadi cuma ngasih fee ke mamang yang motoin. .

Hal lain yang bisa kalian lakuin ; outbond, flying fox, dan kawan-kawannya. Kalo gamau foto yang biasa ajah coba aja beberapa wahana outbond nya.


Opini saya tentang Kalibiru adalah tidak cocok untuk traveler dan untuk keluarga, opini saya lho ya. Soalnya saya sendiri kasihan lihat ibu-ibu yang udah tua nanjak nya sampai ekstrem, saya yang masih muda aja cape apalagi beliau-beliau yang udah umur. Selain itu tidak ada tempat yang nyaman untuk sekedar duduk-duduk karena waktu itupun banyak banget yang rombongan keluarga jadi kaya berdiri gitudeh engga kondusif, ada sih warung warung tapi ngga begitu lebar juga. Nah untuk traveller sendiri mungkin sensasi nya kurang karena yang bisa sebagian orang lakukan cuma "nunggu difoto dan diliatin orang banyak". Kalau untuk para penggila Instagram sih, cocok banget soalnya tempatnya emang foto-able dan instagram-able. Tapi terbayar sudah segala penasaran akan tempat ini, sekali aja kali ya buat saya ke tempat kaya gini hehehe.

Lanjut deh kita balik ke arah kota dan cus ke Candi Ratu Boko yang saya sendiri pun belum pernah nyicip candi ini. Kalau dari Kalibiru ke Ratu Boko sih jauh banget dari pucuk ke pucuk tapi kalau dari pusat kota sekitar 15km ke arah Candi Prambanan lah ancer-ancer nya. Sengaja jadi destinasi kedua karena kita mau berburu senja yippieeeee !!

Kita sampai ke Komplek Candi Ratu Boko sore sekitar jam 4 deh kalau ngga salah dan rameee bangeettt whoah. Biaya masuk komplek Ratu Boko untuk wisatawan pribumi kaya kita gini sekitar du puluh ribu rupiah saja. Dan disini saya ngga terlalu banyak nangkep momen dan ngga eksplore juga cuma duduk sampai senja nya abis, suasananya lagi enak banget soalnya hehe.


ramai


ena ena gimana 
Ramai, banyak keluarga lagi piknik dan bebulean sedang nikmatin senja dan of course pada rebutan foto di spot tengah biar kaya foto-foto di Instagram gitu.





Setelah nyenja dengan khusyu' kami melanjutkan perjalanan keesokan harinya ke tempat-tempat yang mudah dijangkau dan Jogja-able atau Jogja-abizzzz. Besoknya kita langsung ke Taman Sari which is saya udah pernah kesana sebelumnya tapi ga muterin full dan ke Benteng Vredeburg. Kita pun sempat istirahat di Masjid Agung nya Jogja sih, jadi hari itu rasanya kaya keburu-buru banget dikejar waktu untuk segera balik ke Malang.

Seperti apa yang saya tulis dari judul post ini, Yogyakarta ramai. Ramainya dua kali lipat dari hari pertama kita di Jogja karena bertepatan sama tanggal merah mantafh.

terowongan hits sejuta umat

loketnya bagus aja gitu 


ramai

Master of  Puppets
Di karenakan raaaaaamaaaaaai dan paaaaanas saya sempat berhenti sejenak sambil ngiyup, saya juga sempat ngobrol sama ibu-ibu bule lumayan lama. Beliaunya dari Switzerland , cerita kalau dia di Indonesia mau 3 mingguan . Kemarin-kemarin udah dari Jakarta-Semarang-Bandung terus abis dari Jogja mau lanjut keliling Kalimantan mulai Banjarmasin sampai Kalimantan Utara. Diajakin ngomong pakai Deutsch dan curhat juga dia di negaranya bahasanya banyak banget dan susah!


dat kind bule 


Masnya galau :( 
Sempat istirahat di Masjid Agung Yogyakarta danlanjut ke Benteng Vredeburg

Masjid Agung





Suasana di Vredeburg saat itu kebanyakan keluarga-keluarga yang lagi berlibur sih, jarang banget ada muda-mudi yang kesini. Di Vredeburg sendiri lebih banyak ruangan-ruangan yang berisi diorama sejarah gitu deh jadi semacam wahana edukasi untuk anak-anak, cucok banget untuk keluarga dan kita masuk ke diorama hanya untuk ngadem AC. Ada yang sampai piknik di rerumputan ada juga anak-anak main becak-becakan dan disediakan berbagai transportasi mini untuk anak-anak. Besok-besok kita kesini sama keluarga kecil kita ya bang? #halah

By the way, yang bener Yogyakarta atau Jogjakarta sih?

hehe

Wawa Yasaruna's

2.7.16

Masjid Tiban?

Semenjak kuliah saya lebih banyak teman yang asalnya dari luar Malang (yaiyalah) dan salah satu problem yang lumayan sering saya temui adalah : temen minta ditunjukin arah kesini kesitu dan selalu saya jawab....... "eh aku ngga begitu ngerti Malang". Kan payah banget! Sampai akhirnya saya bersikeras selalu gali informasi entah lewat GPS atau teman yang tahu atau bahkan orang di jalanan.

Kasus ini muncul lagi ketika saya mau berangkat untuk tugas hunting fotografi ke Masjid Tiban di daerah Turen, Malang Selatan. Semua sudah santai tinggal berangkat tiba-tiba "loh.. tak kira kamu tau jalan, kan orang Malang asli....."

Hadeeeeh.

Dengan kekuatan bismillah dan kekuatan ingatan-oh-saya-pernah-lewat-sini akhirnya kita berangkat berempat (Saya, Diah, Lukita, Veizha) dari Malang jam delapan meskipun janjiannya jam tujuh, Indonesian habit. Sampai lah kita di Masjid Turen sekitar setengah sembilan yuhhuuuu ternyata saya lumayan pinter untuk nebak-nebak jalan h h h h. Setelah parkir, singgah sebentar di warung bakso, dan mersiapin kamera meskipun kita payah banget bahkan ngganti lensa kit aja setengah modar kita siap mencari spot terbaik masjid ajaib !

Sebenarnya tahun 2013 saya udah pernah kesini sih sama keluarga saya dan ternyata semuanya masih tetap sama. Persis. Yang beda cuma sudut pandang saya dalam mencari gambar dan informasi tentunya.

Masjid Tiban tampak depan

Lorong nya sempit gitu,deh





Ngakunya mahasiswi Ilmu Komunikasi tapi bukan tipikal anak fotografi yang peka situasi hmm, masih belajar ya.

Masjid Tiban ini sendiri terdiri atas sepuluh lantai dan disetiap lantainya ada faedahnya masing-masing. Cie faedah. Di lantai 1-4 tempat para santri , lantai 6 untuk ruang keluarga serta sisanya untuk para santri wanita beserta kios-kiosnya.

Santri ? Kok santri?

Naaah. Bangunan dengan berbagai aksen ini sebenarnya bukan masjid guys, melainkan Pondok Pesantren Salafiah Bihaaru Bahri Asali Fadlaailir Rahmah. Wushhhhhh. Dibangun tahun 1978 dan sempat vakum-vakum dan akhirnya sampai sekarang deh pembangunannya, yang membangun ya para santri nya sendiri dari tahun ke tahun. Bukan seperti apa yang kita dengar selama ini bahwa bangunan megah ini dibangun oleh jin yang satu hari satu malam jadi, emangnya kisah candi -_- Pengelolanya pun para santri serta gus-gus yang setia mengabdi pada ponpes turen ini. Sebutan Masjid Tiban memang lebih akrab dan lebih mudah diingat dari pada nama ponpesnya kan ?

Kita menyusuri lantai-demi lantai yang ternyata masih sama persis dari beberapa tahun silam waktu saya berkunjung kesini, bener-bener sama. Di lantai pertama kita ketemu sama ruang akuarium dan berbagai lantai warna-warni gitu. Saran saya sih bawa aja sandal atau sepatu kalian jadi in satu di tas plastik daripada hilang .





Demen banget di foto anaknya
Lantai pertama kelar lanjut naik-naik ke lantai selanjutnya dan masih belum ngeh sama bangunan ini beserta fungsi-fungsi nya, asal motret aja spot sana spot sini karena ruang informasi ternyata ada di akhir bangunan atau pintu keluar, So, kita baru tanya-tanya informasinya di akhir deh.

Spot yang paling digemari banyak pengunjung itu tempat duduk yang warnanya keemasan berjejer-jejer berasa di India gitu. Emang bagus sih berasa lagi di Thailand. Tadi India sekarang Thailand, sak senengmu Wa. Di tempat yang glowing ini pun jadi studio foto dadakan deh bisa langsung minta difotoin serta cetak untuk buah tangan.

Beraza kaya Ratu Jodha, ya


Ke sebelah utara spot Jodha Akbar-Jodha Akbar-an ada ruangan untuk shalat Ashar. Ternyata di bangunan megah ini tempat shalatnya macem-macem ga cuma di satu spot oh my ...


Bedug di sebelah tempat shalat ashar

Di sebelah kanan tempat shalat ashar terdapat kolam yang notabene tandon air untuk minum tapi kok banyak koinnya ya.....


Setelah kita konfirmasi ke tempat informasi sih, katanya tiba-tiba muncul aja itu koin-koin, diberi peringatan "jangan buang koin ke dalam kolam" malah lebih banyak koinnya. Ok. Pola pikir kekinian.

Naik-naik lagi ke puncak pesantren akhirnya saya nemu spot yang saya sering lihat di Google maupun Instagram, kan anak masa kini kalo mau ke suatu tempat cari-cari spot dulu di internet hehehe.

masakini person enough ?

sudah capekkk
Tempat foto haha-hihinya jadi spot terakhir yang kita kunjungin sebelum ruang informasi. Sebenernya banyak banget spot yang bisa di eksplore tapi karena dirasa sudah sangat cukup foto-fotonya kita bergegas turun dan hunting informasi,deh. Walhasil bisa nulis informasi yang ngga sesat dan meluruskan sebagian cara pandang orang lain tentang Masjid Tiban ini hehhehe.

Sebelum pintu keluar ada spot asik lagi nih cuma sekelibatan, sih kalau mau foto-foto pasti rame orang berlalu lalang.


Narasumber kami, Gus Solihin.
hehe

Wawa Yasaruna's