28.2.16

Gili Labak Madura

Salah satu keinginan yang terwujudnya secara tiba-tiba di akhir tahun. Yup! Gili Labak. Berawal dari Arif yang selalu koar-koar ayo rek main rek kesini-kesitu yang selalu jadi wacana, ujung-ujungnya cuma main ke Coban Rondo. Eh taunya setelah saya dan Arif koar-koar ngajak anak-anak kelas ke Gili Labak ternyata banyak yang mau join (hampir setengah kelas sih), jadilah kita fix ke Gili Labak. Yay!

Ini adalah kali ke3 saya main ke Madura, yang pertama 2013 ke Toroan yang nekat banget, kedua tahun 2014 sama temen-temen dan banyak destinasinya, sebenernya 2014 saya udah mau ketempat ini tapi gagal total karena ombaknya lagi ganas-ganasnya dan kepikiran ombak lagi karena kita kesananya Desember. Tapi siapa takut ? Bissmillahirrahmanirrahim kita berangkat deh dari Malang bawa 4 mobil, berangkat sore yang katanya kumpul jam 3 jadinya berangkat jam 5, Indonesian habit.

Mobil kami isinya 8 orang ada saya, Alfin -pilot kamiii-, Ali, Eka, Mba Dita, Nila, Handoko, dan Ilham. Rameee banget isinya orang gila semua. Banyak banget cerita yang kami tuai di perjalaan, mulai dari nyasar ke Sidoarjo, nyasar di Pandaan, tengkar sama Arif, salah putar balik, nyanyi-nyanyi gajelas, dan sebagainya.

Perjalanan dari Malang ke Surabaya makan waktu sekitar 3 jam kita istirahat di Surabaya Rest Area bentar doang dan lanjut ke Madura. Mulai dari Suramadu ke Kalianget makan waktu sekitar 7 sampai 8 jam an lah kasian supirnya ga tidur sama sekali huhu. Sepanjang perjalanan di Madura ngebahas tentang kota yang blink-blin. Dimana-mana patung, dimana-mana hiasan lampu kelap-kelip.Dan kita sempet berhenti waktu di Sumenep karena mobil Mas Dista nabrak kucing, sempat tegang juga kaya ada pikiran "gausa ngelanjutin deh perjalanannya kayanya ini pertanda" hmm... But we must go on, udah dekat Kalianget Juga kan. Setelah dikubur dan berdoa kita ngelanjutin perjalanan ke Kalianget yuhu!

Kita Sampai di Kalianget pagi buta sekitar jam 3, yang tadinya ngantuk banget di mobil karna saya ga tidur nemenin Alfin begitu sampai dirumah travel agent nya gabisa tidur sama sekali. Akhirnya saya mandi dan paginya kita semua di briefing sama mas nya buat ngerti rules do dan don't nya di Gili Labak.

Ilham sambil goda-goda mas nya

Setelah itu kita jalan deh ke Pelabuha Kalianget yang ngga jauh-jauh amat lah dari rumah singgahnya, dan kita dibagi menjadi 2 kapal.






Kita terombang-ambing dilautan cukup lama, awalnya kita masih happy-happy ngelihatin laut soalnya masih pagi banget jadi mataharinya masih sembunyi. Setelah satu jam an kita terombang ambing akhirnya semua pada tepar, dan saya lebih milih duduk-duduk di ujung perahu biar bisa ngelihat laut dengan kusyu'.



Setelah 2 jam lebih kita diombang-ambing lautan sempat bosen juga bingung mau ngapain, akhirnya kita hampir sampai deh di Gili Labak. Setelah liat aer-aer doang begitu ngelihat daratan saya bener-bener sumringah dan gasabar pingin lihat gimanasih Gilli Labak yang sesungguhnya, pasti udah rame banget soalnya dulu waktu mau kesini masih jarang banget orang tau hmm..


kawan-kawanku......

Happy lihat daratan!



Gitu deh saya cuma nglihatin teman-teman snorkeling karna saya gaberani. Sama sekali. Entah kenapa saya paling cemen sama air dan kedalaman.



Ehh ternyata emang gabisa kepinggir kapalnya kita emang harus berenang dulu kalau mau ke tepian. Kok kaya peribahasa ya. Hm. Akhirnya saya mohon-mohon se nahkodanya (ciye nahkoda) buat lebih ke tepian biar saya ga berenang. Setelah ngelewatin karang-karang sampai deh kita

sempat ketemu bintang laut, itu yang biru biru

Bertemu daratannnnn




Sembari teman-teman snorkling ria (saya gamau gamau uuuu), saya foto-foto deh sama Handoko

Gituu deh warna lautnya






Tapi akhirnya saya nyoba juga buat selulup a.k.a snorkeling. Hmm ternyata ga seburuk yang ada di pikiran saya soalnya emang ga dalem-dalem amat (karna saya ga ke tengah juga sih) dan emang airnya tenang gitu. FOR THE FIRST TIME I TRIED SNORKELING YEAYYYYY.

Setelah snorkling ada yang yang leyeh-leyeh, ada yang makan, ada yang tepar,ada yang foto-foto, ada yang main bola juga hmm, ada juga yang ga ngapa-ngapain.

cape ya buuu



nemu bulu ibab hate hateee
maiin bola


Quality time with my self, with nature, and with them. I was happy !

hehe

Wawa Yasaruna's

25.2.16

Time Flies , Wonosobo .

Saya tuh tiba-tiba disadarkan oleh kekuatan "The Power of Writing". Hobi saya dari SMP adalah nulis-nulis hal gajelas gitu sok-sok an bikin agenda meskipun bukan agenda yang rapi dan penting. Tapi ternyata itu semua ngasih impact yang gede banget di hidup saya. Wew. Saya sendiri baru sadar. Serius, Bahkan dulu waktu SMA saya sempat 2x di bully teman-teman kelas, ngambil buku agenda saya yang isinya tentang wish-wish gajelas dan apa yang saya udah lalui serta beberapa curhatan gitu sampai nangis, kan malu! Hfffttttt. Tapi sekarang kayanya semua itu udah terwujud satu-satu.

Resolusi di awal 2015 emang agak ngawur dan saya menyebut "Wonosobo" di salaha satu kolom "Have to go" dan who knowssss di akhir 2015 itu terwujud dengan ketidaksengajaan. How lucky I am.

Saya sebenarnya sudah pernah sih ke Dieng Wonosobo beberapa tahun yang lalu waktu saya masih SMP kalau ngga salah bersama keluarga waktu sekalian mudik ke Jawa Tengah. Waktu itu saya dan keluarga sih belum ngerti banget disana ada apa aja so kita tidak ada planning sama sekali dan akhirnya kita ke Sumur Jalatunda dan Telaga Warna. Waktu itupun ke Telaga Warnanya ngga sengaja karena ngelewatin huuuu.

Lucky me who suddenly found these old pictures !! Ini Dieng Wonosobo 2011 dan saya ngambil gambar ini pakai Nokia 6300 heuheu


FYI sumur Jalatundo adalah sumur yang daleem banget dan gede bukan kaya sumur yang biasanya kita temuin. Dan disana ada orang yang jual batu gitu,seingat saya harganya 5000 untuk beberapa batu sedang untuk dilempar. Konon katanya kalau batu yang kita lempar sampai ke sumurnya maka keinginan kita terwujud gitudehhhhhhh klasik kan

Nah tahun ini saya udah gede dong udah pinter main gadget so saya nyari tempat-tempat keceh yang sering saya dengar dan dia adalah : Kawah Sikidang. Saya sering nemu sih foto Kawah Sikidang dan mirip-mirip sama Gunung Papandayan gitu dan ternyata setelah saya bener-bener kesana miripp bangetttt!! Mulai dari batuannya, tekstur tanah dan asep-asepnya. Seketika saya De Javu ewww.

Dan sesuatu yang akhirnya saya lihat di Kawasah Dieng Wonosobo adalah buah hits nya : Carica. Carica yang saya baca dan saya lihat di TV notabene sih seperti pepaya gitu dan disana saya nemunya yang udah jadi manisan gitu.

Sepanjang jalan ke kawah kita bakal lihat berbagai macam barang-barang aneh yang dijual (sekali lagi sorry buat bad pictures nya tbh saya masih belajar memahami kamera ini hahahhh)

"Jual belerang untuk membersihkan jerawat......"

Musisi tradisional gitu dehhh

Banyak yang jual Edelweiss gitu deh berasa di Bromo
AHA! dat Carica

Sagon, semacam jajan kelapa gitu
Ini gak dijual lho
Nahh sampailah kita ke Kawah Sikidang, kawahnya lumayan kecil kalau dibanding sama Bromo tapi asep belerangnya war biyasah ! Berasa lagi di kayangan gitu






Papandayan bangetttttttt
Instagram-able yah
Gitu deeh penampakannya recomended kan?? Destinasi selanjutnya di Komplek Dieng Wonosobo ini adalah Telaga Warna. Beruntungnya saya bisa dapet foto beberapa tahun lalu waktu saya kesini dan perbedaannya luwar biyasa. Kaya berasa lagi ditempat lain gitu beda banget


2011

Ya Allahhhh

Present :


See? Supeeeerrr duperrrrr gersang bungggggg. Foto di atas itu kalau saya ibaratkan waktu 2011 saya lagi berdiri di ujung ranting pohon yang saya duduki. Sedih juga ternyata emang perubahannya signifikan banget.

Setelah didekati, kotor.



Whoopp ga boong saya bener-bener shock lihatnya bisa berubah sebegitunya. Akhirnya saya menyusuri lewat telaga sebelah kiri sampaiii pojok jadi nya saya ada diujung  telaga dan ternyata emang sama aja seperti ranu-ranu pada umumnya


Ternyata emang klise bisa jadi saksi bisu bagaimana semuanya berubah. Dan teori itu benar adanya bahwa apapun yang kita kunjungi kembali setalah lama pergi emang ga bakal 100 persen sama.

Time
flies

hehe.

Wawa Yasaruna's