2.7.16

Masjid Tiban?

Semenjak kuliah saya lebih banyak teman yang asalnya dari luar Malang (yaiyalah) dan salah satu problem yang lumayan sering saya temui adalah : temen minta ditunjukin arah kesini kesitu dan selalu saya jawab....... "eh aku ngga begitu ngerti Malang". Kan payah banget! Sampai akhirnya saya bersikeras selalu gali informasi entah lewat GPS atau teman yang tahu atau bahkan orang di jalanan.

Kasus ini muncul lagi ketika saya mau berangkat untuk tugas hunting fotografi ke Masjid Tiban di daerah Turen, Malang Selatan. Semua sudah santai tinggal berangkat tiba-tiba "loh.. tak kira kamu tau jalan, kan orang Malang asli....."

Hadeeeeh.

Dengan kekuatan bismillah dan kekuatan ingatan-oh-saya-pernah-lewat-sini akhirnya kita berangkat berempat (Saya, Diah, Lukita, Veizha) dari Malang jam delapan meskipun janjiannya jam tujuh, Indonesian habit. Sampai lah kita di Masjid Turen sekitar setengah sembilan yuhhuuuu ternyata saya lumayan pinter untuk nebak-nebak jalan h h h h. Setelah parkir, singgah sebentar di warung bakso, dan mersiapin kamera meskipun kita payah banget bahkan ngganti lensa kit aja setengah modar kita siap mencari spot terbaik masjid ajaib !

Sebenarnya tahun 2013 saya udah pernah kesini sih sama keluarga saya dan ternyata semuanya masih tetap sama. Persis. Yang beda cuma sudut pandang saya dalam mencari gambar dan informasi tentunya.

Masjid Tiban tampak depan

Lorong nya sempit gitu,deh





Ngakunya mahasiswi Ilmu Komunikasi tapi bukan tipikal anak fotografi yang peka situasi hmm, masih belajar ya.

Masjid Tiban ini sendiri terdiri atas sepuluh lantai dan disetiap lantainya ada faedahnya masing-masing. Cie faedah. Di lantai 1-4 tempat para santri , lantai 6 untuk ruang keluarga serta sisanya untuk para santri wanita beserta kios-kiosnya.

Santri ? Kok santri?

Naaah. Bangunan dengan berbagai aksen ini sebenarnya bukan masjid guys, melainkan Pondok Pesantren Salafiah Bihaaru Bahri Asali Fadlaailir Rahmah. Wushhhhhh. Dibangun tahun 1978 dan sempat vakum-vakum dan akhirnya sampai sekarang deh pembangunannya, yang membangun ya para santri nya sendiri dari tahun ke tahun. Bukan seperti apa yang kita dengar selama ini bahwa bangunan megah ini dibangun oleh jin yang satu hari satu malam jadi, emangnya kisah candi -_- Pengelolanya pun para santri serta gus-gus yang setia mengabdi pada ponpes turen ini. Sebutan Masjid Tiban memang lebih akrab dan lebih mudah diingat dari pada nama ponpesnya kan ?

Kita menyusuri lantai-demi lantai yang ternyata masih sama persis dari beberapa tahun silam waktu saya berkunjung kesini, bener-bener sama. Di lantai pertama kita ketemu sama ruang akuarium dan berbagai lantai warna-warni gitu. Saran saya sih bawa aja sandal atau sepatu kalian jadi in satu di tas plastik daripada hilang .





Demen banget di foto anaknya
Lantai pertama kelar lanjut naik-naik ke lantai selanjutnya dan masih belum ngeh sama bangunan ini beserta fungsi-fungsi nya, asal motret aja spot sana spot sini karena ruang informasi ternyata ada di akhir bangunan atau pintu keluar, So, kita baru tanya-tanya informasinya di akhir deh.

Spot yang paling digemari banyak pengunjung itu tempat duduk yang warnanya keemasan berjejer-jejer berasa di India gitu. Emang bagus sih berasa lagi di Thailand. Tadi India sekarang Thailand, sak senengmu Wa. Di tempat yang glowing ini pun jadi studio foto dadakan deh bisa langsung minta difotoin serta cetak untuk buah tangan.

Beraza kaya Ratu Jodha, ya


Ke sebelah utara spot Jodha Akbar-Jodha Akbar-an ada ruangan untuk shalat Ashar. Ternyata di bangunan megah ini tempat shalatnya macem-macem ga cuma di satu spot oh my ...


Bedug di sebelah tempat shalat ashar

Di sebelah kanan tempat shalat ashar terdapat kolam yang notabene tandon air untuk minum tapi kok banyak koinnya ya.....


Setelah kita konfirmasi ke tempat informasi sih, katanya tiba-tiba muncul aja itu koin-koin, diberi peringatan "jangan buang koin ke dalam kolam" malah lebih banyak koinnya. Ok. Pola pikir kekinian.

Naik-naik lagi ke puncak pesantren akhirnya saya nemu spot yang saya sering lihat di Google maupun Instagram, kan anak masa kini kalo mau ke suatu tempat cari-cari spot dulu di internet hehehe.

masakini person enough ?

sudah capekkk
Tempat foto haha-hihinya jadi spot terakhir yang kita kunjungin sebelum ruang informasi. Sebenernya banyak banget spot yang bisa di eksplore tapi karena dirasa sudah sangat cukup foto-fotonya kita bergegas turun dan hunting informasi,deh. Walhasil bisa nulis informasi yang ngga sesat dan meluruskan sebagian cara pandang orang lain tentang Masjid Tiban ini hehhehe.

Sebelum pintu keluar ada spot asik lagi nih cuma sekelibatan, sih kalau mau foto-foto pasti rame orang berlalu lalang.


Narasumber kami, Gus Solihin.
hehe

Wawa Yasaruna's

9 comments:

  1. haha dulu masi kecil pas datg kesini sempet ketakutan sendiri. gegara mikir beneran dibangun sama Jin 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup kak, waktu kecil rumor nya masjidnya dibangunama Jin hahahahah

      Delete
  2. wah bagus banget mesjidnya! baru tau di Malang ada mesjid beginian :o

    ReplyDelete
  3. ya ampun masjid tiban. masyaAllah ya. interiornya apik banget. 10 lantai lagi.
    aku paling suka wisata ke masjid bersejarah. eh btw. artikelku d insanwisata.com jg bahas masjid lho. *kedip2

    ReplyDelete
  4. waaah ini baguus, bikin agenda kesini aah :))

    ReplyDelete