24.9.16

Main ke Surabaya !

Waaaaaaaaaaaaaaaaah ga kerasa banget sudah awal semester tiga!!

Liburan semesteran kemarin yang kurang lebih dua setengah bulan sangat produktif bagi saya. Lucky me bisa travelling ke Lumajang, Surabaya, Kediri, Tulungagung, Pacitan, Madura, Gresik, Malang Selatan, bahkan ke Bandung juga eheheheheh. Selain itu saya juga disibukkan sama kerja sih online shop tapi sok sok an ngomong nya kerja huahaha, tapi cukup menyita banyak waktu dan membuat hari-hari liburan saya lebih produktif. Niatnya sih liburan mau edit-edit video trus di upload ke YouTube sama blogging banyak-banyak, tapi ternyata banyak hal yang lebih asyik hehe.

Cerita kali ini tentang main-main kecil ke Surabaya sama dua temen SMA saya (Mega dan Nadiyah)  serta kakak dari Nadiyah (Mba Wenny) , jadilah kita berangkat dari Malang jam sepuluh-an karena saya ngaret buat ambil kamera dulu heheh.

Destinasi kita mau ke Museum Sampoerna, Hutan Mangroove, dan Kenjeran Park.

Kita lewat jalan tol baru Japanan yang ada di daerah Pasuruan dan sampai di Museum Sampoerna sekitar jam duabelas. FYI Museum Sampoerna ini free alias tidak dipungut biaya dan jam buka sekitar jam 08.00-22.00 WIB.

Tampak Depan
Museum Sampoerna terbagi atas dua lantai, di lantai pertaman lebih kaya galeri foto gitudeh dan banyak miniatur serta pajangan-pajangan sehingga fotoable abiss.


mau nampang banget anaknya

perangko
Semacam art galery tapi foto-fotonya tuh tentang perkembangan Sampoerna bahkan ga dikit hal remeh temeh tapi asik untuk dilihat


 Ternyata di era 90an sampoerna pernah ikut perlombaan drum band Internasional

Seragam drum band Sampoerna



Ada juga semacam warung yang lengkap dengan berbagai produk

lek tuku jajan lek
Saking fotoable nya sampai kamar mandinya pun asyik untuk selfie huahahhaha


Kita lanjut ke lantai atas yang isinya semacam Malioboro gitu.... Banyak dijual souvenir-souvenir mulai dari kaos sampai wadah rokok. Dari sini kita juga bisa ngeliat para buruh yang kerja di bawah, semacam ada kaca nya gitu. Setelah saya jepret-jepret , tiba-tiba ada mbak-mbak yang bilang "dilarang moto apa-apa mba disini...."

Puas foto-foto di Museum Sampoerna kita puter arah agak jauh untuk cari makan di satu Mall Surabaya, karena saya bukan anak Mall jadi iya iya aja biar pernah huahah.

Destinasi awal yang pingin banget ke Mangroove harus kandas soalnya tiba-tiba uda mau maghrib aja huhu, akhirnya kita langsung ke Kenjeran Park atas dasar "biar pernah kesana" uhuy. Sempat bingung dimana kalo kita mau masuk ke naga-naga yang banyak saya lihat dari media sosial, ternyata harus masuk ke kuil dulu buat bisa kesana hehe. Kita ke patung empat wajah dulu baru cus ke tempat yang ada patung Dewi Qwan Imm nya.

Patung Budha empat wajah
By the way di tempat ini banyak banget orang sembahyang , ada semacam terop-terop juga entah acara udah selesai atau belum dimulai.



tempat sembahyang di KenPark
Di tempat Dewi Qwan Imm juga ada semacam barang gede bentuk nya menyerupai tumpeng gitu, semakin yakin kalo ada sesuatu disini entah perayaan apa atau apa gitu. Dan kalau lagi ada matahari kita bisa lihat laut kenjeran di belakang patung Dewi Qwan Imm, tapi karena malem jadi yang kelihatan cuma headlamp-headlamp pencari belut dari jauh.


Setelah kita foto-foto dan banyak ngomel "ini apasih, ini apasih, kan kita gabisa foto kalo ketutupan ini." Eh ternyata tiba-tiba ada ibu-ibu yang ternyata orang Malang juga bilang kalau itu kue tart Dewi Qwan Imm yang besoknya mau ulang tahun huahahha ciyeee

narasumber kitee

Seneng juga bisa kesini dikala mau ada perayaan tertentu ceilah. 
itu dibelakang kita kue tart Dewi Qwan Imm
Lanjut lagi deh kita untuk makaaan di Pakuwon Food Junction yang katanya seperti alun-alun Kota Batu hmm.. iya iya aja deh .

Yaa semacam Alun-Alun Batu versi ada food court nya, ada bianglala, lampu-lampu, dan hiburan malam. E. Hiburan kaya pasar malam maksudnya. Dari dateng sampai pulang ada band accoustic yang menemani tapi.................... lagu mandarin. Thx.


maklum baru tau sekarang jamu pun uda modern packaging :')))



yang mau leleyehan~~

gitudeh ada kolamnya

hiburan (pasar) malam
Beribu yakin kalau ini bukan dari Pemerintah Surabaya tapi dibawah Pakuwon Group atau investor elite gitudeh. Tapi asik sih, Surabaya jadi ada bianglalanya juga.

Setelah puas seharian main di Surabaya dan saya ngerengek minta pulang karena sudah jam sebelas dan besok paginya saya harus berangkat ke Pacitan !

hehe.

Wawa Yasaruna's

2.7.16

Masjid Tiban?

Semenjak kuliah saya lebih banyak teman yang asalnya dari luar Malang (yaiyalah) dan salah satu problem yang lumayan sering saya temui adalah : temen minta ditunjukin arah kesini kesitu dan selalu saya jawab....... "eh aku ngga begitu ngerti Malang". Kan payah banget! Sampai akhirnya saya bersikeras selalu gali informasi entah lewat GPS atau teman yang tahu atau bahkan orang di jalanan.

Kasus ini muncul lagi ketika saya mau berangkat untuk tugas hunting fotografi ke Masjid Tiban di daerah Turen, Malang Selatan. Semua sudah santai tinggal berangkat tiba-tiba "loh.. tak kira kamu tau jalan, kan orang Malang asli....."

Hadeeeeh.

Dengan kekuatan bismillah dan kekuatan ingatan-oh-saya-pernah-lewat-sini akhirnya kita berangkat berempat (Saya, Diah, Lukita, Veizha) dari Malang jam delapan meskipun janjiannya jam tujuh, Indonesian habit. Sampai lah kita di Masjid Turen sekitar setengah sembilan yuhhuuuu ternyata saya lumayan pinter untuk nebak-nebak jalan h h h h. Setelah parkir, singgah sebentar di warung bakso, dan mersiapin kamera meskipun kita payah banget bahkan ngganti lensa kit aja setengah modar kita siap mencari spot terbaik masjid ajaib !

Sebenarnya tahun 2013 saya udah pernah kesini sih sama keluarga saya dan ternyata semuanya masih tetap sama. Persis. Yang beda cuma sudut pandang saya dalam mencari gambar dan informasi tentunya.

Masjid Tiban tampak depan

Lorong nya sempit gitu,deh





Ngakunya mahasiswi Ilmu Komunikasi tapi bukan tipikal anak fotografi yang peka situasi hmm, masih belajar ya.

Masjid Tiban ini sendiri terdiri atas sepuluh lantai dan disetiap lantainya ada faedahnya masing-masing. Cie faedah. Di lantai 1-4 tempat para santri , lantai 6 untuk ruang keluarga serta sisanya untuk para santri wanita beserta kios-kiosnya.

Santri ? Kok santri?

Naaah. Bangunan dengan berbagai aksen ini sebenarnya bukan masjid guys, melainkan Pondok Pesantren Salafiah Bihaaru Bahri Asali Fadlaailir Rahmah. Wushhhhhh. Dibangun tahun 1978 dan sempat vakum-vakum dan akhirnya sampai sekarang deh pembangunannya, yang membangun ya para santri nya sendiri dari tahun ke tahun. Bukan seperti apa yang kita dengar selama ini bahwa bangunan megah ini dibangun oleh jin yang satu hari satu malam jadi, emangnya kisah candi -_- Pengelolanya pun para santri serta gus-gus yang setia mengabdi pada ponpes turen ini. Sebutan Masjid Tiban memang lebih akrab dan lebih mudah diingat dari pada nama ponpesnya kan ?

Kita menyusuri lantai-demi lantai yang ternyata masih sama persis dari beberapa tahun silam waktu saya berkunjung kesini, bener-bener sama. Di lantai pertama kita ketemu sama ruang akuarium dan berbagai lantai warna-warni gitu. Saran saya sih bawa aja sandal atau sepatu kalian jadi in satu di tas plastik daripada hilang .





Demen banget di foto anaknya
Lantai pertama kelar lanjut naik-naik ke lantai selanjutnya dan masih belum ngeh sama bangunan ini beserta fungsi-fungsi nya, asal motret aja spot sana spot sini karena ruang informasi ternyata ada di akhir bangunan atau pintu keluar, So, kita baru tanya-tanya informasinya di akhir deh.

Spot yang paling digemari banyak pengunjung itu tempat duduk yang warnanya keemasan berjejer-jejer berasa di India gitu. Emang bagus sih berasa lagi di Thailand. Tadi India sekarang Thailand, sak senengmu Wa. Di tempat yang glowing ini pun jadi studio foto dadakan deh bisa langsung minta difotoin serta cetak untuk buah tangan.

Beraza kaya Ratu Jodha, ya


Ke sebelah utara spot Jodha Akbar-Jodha Akbar-an ada ruangan untuk shalat Ashar. Ternyata di bangunan megah ini tempat shalatnya macem-macem ga cuma di satu spot oh my ...


Bedug di sebelah tempat shalat ashar

Di sebelah kanan tempat shalat ashar terdapat kolam yang notabene tandon air untuk minum tapi kok banyak koinnya ya.....


Setelah kita konfirmasi ke tempat informasi sih, katanya tiba-tiba muncul aja itu koin-koin, diberi peringatan "jangan buang koin ke dalam kolam" malah lebih banyak koinnya. Ok. Pola pikir kekinian.

Naik-naik lagi ke puncak pesantren akhirnya saya nemu spot yang saya sering lihat di Google maupun Instagram, kan anak masa kini kalo mau ke suatu tempat cari-cari spot dulu di internet hehehe.

masakini person enough ?

sudah capekkk
Tempat foto haha-hihinya jadi spot terakhir yang kita kunjungin sebelum ruang informasi. Sebenernya banyak banget spot yang bisa di eksplore tapi karena dirasa sudah sangat cukup foto-fotonya kita bergegas turun dan hunting informasi,deh. Walhasil bisa nulis informasi yang ngga sesat dan meluruskan sebagian cara pandang orang lain tentang Masjid Tiban ini hehhehe.

Sebelum pintu keluar ada spot asik lagi nih cuma sekelibatan, sih kalau mau foto-foto pasti rame orang berlalu lalang.


Narasumber kami, Gus Solihin.
hehe

Wawa Yasaruna's

22.6.16

Epilog

Semoga suatu saat nanti sosokmu akan sempat meluangkan sepersekian sekon untuk sekerdar membaca larutanku.

Aku sudah habis dalam diammu.
Seharusnya kamu tahu segala juang yang tersalurkan selama beberapa purnamaku, purnama kita. Ingatan yang sengaja aku buang justru berputar tak hanya dalam kepala, namun jua dalam dada. Sangat sesak. Sesak. Sesak.

Sementara ini, tersadar.
Pabila merindu engkau kulakukan sampai menembus tulang belakangku, ternyata  adalah hal yang paling tidak berkelas. Sia-sia dan stagnan.

Kelanamu-kelanaku.
Menelisik kelana mu tak akan pernah selesai. Permainanmu belum berakhir, tuan. Biarkan aku yang menjadi saksi hidupmu untuk beberapa layar, beberapa tirai, bahkan adegan. Sampai aku benar-benar habis tak akan ku hilangkan sosok tuan dalam ingatan.

Persinggahan.
Sadar diri. Tahu diri. Dan berhenti mencari.

Tuan, tahukah ?

Kini ada manusia lain yang memanusiakan hamba.

hehe

Wawa Yasaruna's

8.6.16

Pantai Sendiki

Bicara tentang Pantai Malang yang nggak ada habis-habisnya.

Saya sendiri sebagai orang Malang asli bahkan masih belum begitu paham sama pantai-pantai di Malang karena setiap tahunnya nambah terus euy! Ada Batu Bengkung, Tamban, Sendiki, 3 Warna, Jogring Saloko, Banyu Anjlok, Modangan, Sipelot, Bolu-Bolu, Nganteb, Watu Pecah, dan masih banyak lagi lainnya. Hashhh banyak dan harus kesono semua biar jadi anak ngalam banget.

Kali ini saya dan kawan-kawan berangkat ke Sendiki secara tidak sengaja karena ngikut salah satu kelompok fotografi jurnalistik di kelas kami yang dapet lokasi di Sendiki. Senang sih jadi mahasiswi Ilmu Komunikasi soalnya disuruh jalan-jalan mulu!

Kita berangkat ber-banyak dari Malang sekitar jam 5 an dan sampai di Sendiki sekitar jam setengah 9 an, lama juga ya. Dan kayanya disaaat yang tidak begitu tepat soalnya hari sebelumnya daerah Sendiki hujan sooo tracknya sedikit simsalabim abakadabra.

Sebenarnya jalur nya biasa aja sampai suatu ketika kita sampai di.....

Yha

Yha begitoelah
Setelah asyik-asyikan sama ledok akhirnya kita sampai juga di Pantai Sendiki yeyeye lalala. Dari parkiran ke pantainya sekitar 10 menit lah dengan track yang naik turun. Pertama lihat pantai ini langsung flashback ke Pantai Modangan di daerah Malang-Blitar, persis bangettt! Ombaknya gede, biru banget dan no one there, Waktu kita ke sana weekday sih jadi tidak begitu banyak manusia manusia.

uhuyy



Setelah makan-makan bekal sebentar temen-temen yang lain sekejap hilang. Ada yang langsung main air (jangan ditiru ya ombak nya gede banget hiii), ada yang langsung selfi padahal posenya sama tapi sampai 200 foto, ada yang langsung siaping tripod dan hunting stuff lainnya, ada yang nggak ngapa-ngapain kayak saya sama Nurin.

blur ya, pic by Mas Paping





FYI ada beberapa ayunan di Sendiki yang bisa buat sekedar foto-foto atau bahkan ayunan beneran sampai munting , cukup kece juga inovasi warga sekitar untuk bikin ayunan jadinya berasa di Lombok ala-ala.




Kita di Sendiki cukup lama, sih karena nungguin temen kita hunting tugas fotografi. Karena ombaknya gede banget gada aktifitas lain yang bisa kita lakuin selain foto-foto dan selfie sono selfie sini.

Selfie sono selfie sini


Fullteam. Begitulah kelakuan.

Kalian juga bisa camping disini kalau mau ngerasain Sendiki dalam waktu yang nggak singkat, sunset nya asoy kok setelah saya search di Instagram. Lokasinya juga nggak begitu susah malah udah cukup lengkap, toilet udah berjejer serta warung-warung di arah jalan ke parkiran motor. Namun, baru-baru ini ada kabar satu orang hilang di Sendiki hmmmmmmmmm. Tetiba deJavu waktu ke Coban Sewu, h+3 saya kesana ada yang meninggal karena kepeleset ke dasar jurang Coban Sewu. Sekarang udah nggak sedikit korban yang meninggal sia-sia karena mencari spot terbaik untuk sekedar berfoto.

Safety first ya gaes!

hehe

Wawa Yasaruna's